Posts

Menjalankan rangkaian ibadah di bulan suci Ramadhan bagi Muslim di seluruh penjuru dunia, tahun ini sedikit berbeda dengan tahun sebelumnya, dimana masjid-masjid telah dibuka dengan menerapkan aturan sendiri yang lebih ketat, menuntut jamaah jumlah terbatas pada satu waktu, termasuk di Calgary, kota terbesar di provinsi Alberta, Kanada.

Ustadz Muflih Arisa Adnan., S.T., M.Sc., saat menjadi pembicara di Pengajian Rutin Fakultas Teknologi Industri (FTI) UII, menuturkan “ada dua konsep utama dalam Islam yang akan mempermudah dalam menjalani kehidupan sehari-hari,” tuturnya (22 Ramadhan 1442H/4 Mei 2021)

Pertama “Konsep dasar bahwa segala sesuatu (selain ibadah) hukum asalnya mubah (boleh), kecuali ada dalil-dalil yang mengharamkannya.” kata Dosen Jurusan Teknik Kimia, FTI UII tersebut saat ini sedang menempuh Program Doktoral di University of Calgary.

Sebagaimana firman Allah dalam surat Al A’raf 32 – “Siapakah yang mengharamkan perhiasan dari Allah yang telah di ciptakan untuk para hamba-Nya dan siapa pula yang mengharamkan rizqi yang baik.”

Ustadz Muflih kemudian mengutip surat Al Maidah 5, “Pada hari ini dihalalkan bagimu yang baik-baik. Makanan (sembelihan) orang-orang yang diberi Al Kitab itu halal bagimu, dan makanan kamu halal (pula) bagi mereka.”

Hal ini mempermudah dalam memilih makanan karena selain makanan halal, juga bisa mengonsumsi makanan kosher milik yahudi.

“Pada bulan Ramadhan juga banyak kurma dijual dengan berbagai varian dan berlogo kosher. Alternatif lainnya adalah mengecek komposisinya. Bila tidak ada zat haram seperti gelatin, berarti makanan tersebut halal,” ujar Ustadz Muflih

Selanjutnya, Ustadz Muflih menjelaskan konsep kedua yang berdasarkan Al-Qur’an surat Asy Syuraa 21 “Apakah mereka mempunyai sembahan-sembahan selain Allah yang mensyariatkan untuk mereka agama yang tidak diizinkan Allah? – artinya hukum asal ibadah adalah haram, kecuali ada dalil yang menganjurkannya baik dari Al quran maupun Al hadist.”

“Dengan mengikuti dalil yang ada, pada musim panas seperti saat ini, melaksanakan ibadah sholat dan puasa menjadi tantangan tersendiri karena malamnya sangat pendek”, ujar Ustadz Muflih. “Meski demikian, meski masjid di kota Calgary sudah relatif banyak, ibadah tertentu seperti sholat jumat dan tarawih dilaksanakan menjadi beberapa gelombang untuk mengakomodir antusiasme jamaah”, pungkasnya.

Jerri

Kita telah mengetahui bahwa Bulan Ramadhan merupakan bulan diturunkannya Alquran. Allah Ta’ala berfirman di dalam Surat Al Baqarah yang artinya, ”Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Alquran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang haq dan yang bathil)” (Al Baqarah: 185).

Oleh karena itu di Bulan Ramadhan ini, sudah selayaknya kita sebagai umat muslim untuk lebih fokus di dalam memanfaatkan waktu kita dengan Alquran.

Allah SWT yang menurunkan Alquran untuk dijadikan pelajaran bagi orang yang mau menjadikan pelajaran. Hal ini sejalan dengan firman Allah yang artinya, “Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Alquran untuk pelajaran, maka adakah orang yang mengambil pelajaran?” (Al-Qamar: 17).

credit photo: Rahmat Miftahul Habib, S.Kom

Di dalam ayat tersebut makna mudah dapat dikategorikan ke dalam 4 hal, yaitu mudah untuk dibaca, mudah untuk dihafalkan, mudah untuk difahami, dan mudah untuk diamalkan dalam kehidupan sehari-hari.

Selain itu, Ustadz Ahmad Fathan Hidayatullah, ST., M.Cs. di Pengajian Ramadhan Fakultas Teknologi Industri (FTI) Universitas Islam Indonesia (UII) secara online dengan tema Ramadhan bersama Alquran (6 Mei 2020) juga menukil sebuah hadis shahih riwayat Imam Bukhari yang artinya, “Sebaik-baik orang adalah orang yang belajar Alquran dan mengajarkannya kepada orang lain”.

Terakhir, Ustadz Ahmad Fathan Hidayatullah menegaskan “mengenai perlunya kita sebagai umat muslim untuk senantiasa membaca, mentadaburi, dan merenungi makna-makna ayat yang terkandung dalam Alquran. Dengan tadabur dan merenungi makna Alquran, maka Alquran akan lebih membekas di dalam hati seseorang sehingga akan mudah pula untuk mengamalkan kandungan-kandungannya,” jelas Dosen Jurusan Informatika FTI UII tersebut.

Jerri Irgo

 

 

Sambut bulan Ramadhan dengan bahagia, adalah ciri-ciri orang yang diampuni dosa-dosanya oleh Allah SWT. “Ramadhan adalah cara Allah SWT untuk kembali mengangkat derajat kita sehingga kita semua yang mungkin telah berlumur dengan dosa, di bulan ramadhan ini waktunya untuk bangkit kembali, menjadi hamba-Nya” tutur Ustadz Agus Mansur, Dosen Jurusan Teknik Industri FTI UII di acara Pengajian Rutin FTI UII yang dilakukan secara virtual (22 April 2020).

Salah satu tanda keimanan seorang muslim adalah bergembira dengan akan datangnya bulan Ramadhan. Ibarat akan menyambut tamu agung yang dinanti-nantikan, maka perlu dipersiapkan segalanya dan tentu hati menjadi sangat senang tamu Ramadhan akan datang. Tentu lebih senang lagi jika kita semua menjumpai Ramadhan.

“Hendaknya seorang muslim khawatir akan dirinya jika tidak ada perasaan gembira akan datangnya Ramadhan. Ia merasa biasa-biasa saja dan tidak ada yang istimewa. Bisa jadi ia terluput dari kebaikan yang banyak. Karena ini adalah karunia dari Allah dan seorang muslim harus bergembira” tuturnya.

Sebagaimana Allah berfirman,  “Katakanlah: ‘Dengan karunia Allah dan rahmat-Nya, hendaklah dengan itu mereka bergembira. Karunia Allah dan rahmat-Nya itu adalah lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan”  (QS. Yunus [10]: 58).

Lebih lanjut, Ustadz Agus Mansur  mengatakan hari ini ada sebagian atau seluruh dari kita, bahkan lebih dari 200  negara di dunia ada perasaan khawatir, keluar rumah harus pakai masker, karena khawatir dengan wabah Virus Covid-19.

Mengutip Surat Al-Baqarah Ayat 155. Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Maka berikan kabar gembira pada mereka yang sabar. Ketika Rasulullah Muhammad SAW menghadapi cobaan atau musibah, beliau segera berwudhu dan shalat.

Ayat berikut ini mengajarkan kepada kita: “Wahai orang-orang beriman, mintalah pertolongan dengan sabar dan shalat. Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar. Dan berikan kabar gembira untuk orang-orang yang bersabar. Yaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah mereka mengucapkan innalillahi wa inna ilaihi roji’un,” ujar Ustadz Agus Mansur.

Maka kewajiban kita bahwa musibah apapun yang menimpa, serahkan semuanya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Hal ini bukan berarti kita tidak berusaha. Kita tetap berusaha tapi sambil kita menyerahkan semuanya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

“Marhaban ya Ramadhan. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala memudahkan kita semua untuk beribadah dalam bulan suci nanti” pungkasnya.

Jerri Irgo